Selasa, 25 September 2012

(Diaryku) Pengalaman selama hamil part 1

Assalamualaikum wr wb

Ingin rasanya menulis pengalaman saat-saat masa hamil, tidak terasa sekarang mulai masuk trimester ke 3. semoga selalu  sehat antara dedek bayi dan mamah.

 Masa trimester 1 :
Usia Kehamilan 1 bulan :
Saat belum tahu saya hamil setiap pulang ngajar badan terasa berat dan capek  banget. Biasanya setiap sore bisa menyiapkan makan malam untuk suami, ini koq ngga bisa sampai nelpon suami kalo pulang kerja sekalian beli lauk karena ngga sempat masak.
Saat beli test kehamilan , tadinya mo di test setelah seminggu telat haid, tapi suami ngga sabaran untuk meyuruh saya test, sebenarnya sih sudah telat haid 4 hari. Pada jum'at pagi. ternyata pas ditest garis yang terbentuk langsung 2. lalu saya langsung mengabarkan suami sepulang dia sholat subuh di masjid kalau saya hamil. siangnya sepulang ngajar saya mengajak suami untuk ke rumah sakit islam pondok kopi untuk di USG.

Usia Kehamilan 2 bulan :
masuk kehamilan 2 bulan gejala-gejala morning sickness mulai muncul, Pagi saat mandi pasti mual dan ada sedikit muntah tapi ngga sering. Mulai ngidam pengen makan macam-macam, tapi alhamdulillah ngga nyusahin.  selama ngidam pengen makan pempek asli dari palembangnya langsung, alhamdulillah di daerah kelapa gading ada restoran empek-empek yang rasanya mirip seperti empek-empek asli palembang. lalu pengen makan ayam goreng tulang lunak, akhirnya bisa makan ayam presto di jalan balai pustaka. lalu pengen makan keripik singkong yang baru digoreng.
Selama ngidam ada makanan yang ngga bisa dimakan bahkan sampai kehamilan masuk trimester 3 ini. makanan yang ngga bisa dimakan adalah baso, bukan karena bulatnya tapi karena ngga kuat nyium pengeyal dari baso tersebut, pasti mual. ada juga makanan yang ngga bisa dimakan bahkan nyium baunya aja sudah mual. makanannya yaitu soto, alhamdulillah kalo ngga bisa makan soto hanya pas kehamilan 2 bulan saja, pas bulan-bulan berikutnya sudah bisa makan.

Usia kehamilan 3 bulan :
Alhamdulillah gejala morning sicknessnya sudah berkurang sudah bisa makan apa saja, tapi ngga bisa berlebih, karena pasti akan mual. di usia kehamilan 3 bulan sudah mulai enak badannya sudah ngga gampang lelah, tubuhnya sudah mulai adaptasi, sudah mulai kerasa benjolah keras di perut. selama hamil sering sakit pada pinggang atau belikat kalau kecapean ngajar. Pada kehamilan 3 bulan ini suami sakit DBD dan perlu dirawat di rumah sakit selama 5 hari, dan selama itu juga saya menjaga suami dan menginap di rumah sakit. Alhamdulillah selama itu saya ngga ikutan sakit juga, karena setelah suami sakit, ikut-ikutan juga ibu dan bapak sakit, bapak sempat dirawat di rumah sakit selama 3 hari.

Masa trimester 2 :

Usia kehamilan 4 bulan :
dikehamilan ini saya dan suami mengadakan 4 bulanan tahlil dan doa pada saat ruh ditiupkan ke dalam kandungan. di akhir kehamilan 4 bulan sudah mulai terasa gerakannya meski masih masih halus seperti angin. selama hamil di trimester 1 sering ngga sadar kalau saya hamil, jadi jalan atau duduk masih sering serampangan, pas sudah mulai kerasa gerakan dalam perut mulai sadar kalau saya hamil perutnya sudah mulai kelihatan gendut.

Usia Kehamilan 5 bulan :
gerakan dedek bayi dikehamilan ini sudah mulai terasa meski di bawah perut. kadang sering bingung ini yang bergerak dedek bayi atau perut saya yang keroncongan. tapi diusia kehamilan ini perutnya sudah mulai membulat

Bersambung dulu ya....sudah magrib nih lain waktu disambung lagi see u

Wasalamualaikum wr wb

Jakarta Utara, 6 Juli 2012
pukul 17.55

(Love Letter) Surat Cinta Untuk Anakku

Assalamualaikum wr wb 
Dear calon anakku
 Bagaimanakah kabarmu di dalam rahimku
sudah enam bulan kau dalam kandunganku 

Aku Mamahmu dan papahmu sudah sangat merindukanmu 
Mamahmu ini sudah mempersiapkan nama yang keren, cantik dan indah untukmu
Farah Fikriyah jika kau kelak perempuan atau Salman Hafidz jika kau kelak seorang laki-laki Anakku
Mamahmu ini membayangkan bagaimana rupamu kelak, tapi Mamahmu berharap kau menjadi anak yang beraklak mulia, sholeh, dan penolong Agama Rabbmu. Mamahmu sudah mempersiapkan pola pendidikan apa yang akan kau terima. Mamahmu ingin kau menjadi seperti imam syafii, yang sudah hafidz Al-qur'an pada saat belia. Mamahmu membiasakan dirimu mendengarkan surat cinta Rabb mu baik yang umi bacakan maupun dari murottal. Mamahmu ingin kau sedari kecil terbiasa dalam naungan Al-Qur'an, sedari kandungan maupun saat kau lahir ke dunia yang fana. Saat kau tidur akan diperdengarkan murotal. lalu saat kau beranjak usia sekolah 5 tahun Umimu ini ingin kau masuk ke pesantren hafidz Qur'an.
mungkin kau berfikir
Mamahmu tega memisahkanmu tetapi itu semua bekal untukmu di masa depan.

Anakku selalu sehat kau dalam kandunganku hingga kau lahir dalam keadaan sehat tidak ada kekurangan satu apapun Lalu kau akan memanggilku
Mamah, saat bibirmu sudah mampu menyuarakannya. Dan kami—aku dan Papahmu—akan tersenyum bahagia, dan membalas, ”Ya, Sayang, ini Mamahmu dan Papahmu.” Dan, semoga, kami dapat menjadi orangtua terbaik sesuai tuntunan Nabi kita Muhammad shalallahu ’alaihi wa sallam...

Wasalamualaikum wr wb

Peluk hangat untukmu
 
Mamahmu
 
Jakarta Utara, 22 Juni 2012

(Diaryku) Mendapat Anugrah di 2 bulan Pernikahan

Alhamdulillah pernikahan ini dijalankan dengan niat ibadah kepada Rabb, dari proses taaruf sampai jadi menikah kalo di hitung hanya 2 bulan. Kita 2 orang yang awalnya tidak kenal dan asing, karena tidak pernah ketemu dalam kehidupan sehari-hari. padahal kalo di lihat aktivitas ngajar saya dekat dengan tempat dia kerja dan tinggal. tapi pas baru kenal saat taaruf .subhannallah memang jodoh ngga lari kemana.
seminggu setelah menikah saya dan suami jalan-jalan ke pemalang kampung halaman saya, dan di sana jalan ke pemandian air panas Guci, Moga. berhubung saya sedang uzur jadi ngga berenang hanya mas yang berendam di air panas.

sebulan pernikahan tidak ada halangan apa pun kalau pun ada kerikil-kerikil kecil atau berantem kecil itu hanya proses adaptasi perkenalan diri dan kebiasaan yang tidak tahu dari masing-masing kami. sempat di bulan Desember saya sering mual-mual kalau setiap pagi dan di atas motor saat berangkat ke sekolah bersamanya. mas kira saya hamil, tapi saya bilang paling masuk angin karena sering telat makan pada saat itu. pas tanggal 23 desember 2011 sepulang bagi rapot kelas 9 saya meminta mas untuk jalan-jalan. sampai malam. sesampainya di rumah saya bersih-bersih dan saya bilang ke mas kalo saya dapat uzur. mungkin pada saat itu mas kecewa padahal dia ingin banget kalo saya segera hamil.

Masuk bulan Januari, saya berharap kalau bulan ini saya sudah hamil karena saya sudah lebih siap. menjelang seminggu tanggal haid saya koq perut saya sering sakit kadang bagian kanan, kadang bagian kiri atau bagian tengahnya sakit. jerawat sudah banyak yang keluar, dan sering uring-uringan karena badan terasa ngga enak. saya sering bilang ke mas sepertinya akan uzur. tapi kadang mas bilang kamu berdoa donk biar hamil, jangan negatif terus fikirannya.

pas tanggal 23 Januari 2012  waktu uzur saya koq ngga keluar, lalu saya tunggu sehari, dua hari, lalu tiga hari koq ngga keluar padahal ngga pernah telat lalu pas hari ketiganya, inget banget waktu itu hari kamis 26 Januari 2012 malamnya saya dianter mas ke toko obat untuk membeli test pack yang harganya 5000an. niatnya akan dipakai jika uzurnya ngga datang sampai seminggu, tapi jum'at paginya akhirnya di pakai juga, dan apa yang terjadi pas saya test, testpegnya langsung garis 2 awalnya saya ngga percaya,lalu saya tunjukkan kepada mas yang sedang  membaca alqur'an ternyata dia seneng banget dan mengucapkan alhamdulillah.


Untuk memastikan kalau saya hamil sepulang dari kantor kemenag jakarta timur dianter mas ke rumah sakit islam pondok kopi untuk di USG, saat liat usgnya kata dokter saya hamil....sayang usgnya ngga dicetak karena pasti mahal banget harga printnya.

kehamilan saya sekarang akan jalan 2 bulan kalau di perkirakan sudah jalan 7 minggu. ciri-ciri hamil yang saya rasakan seperti tanda-tanda datang haid, awalnya sering nyeri di sekitar perut, pinggang pegel. sering buang air kecil sehari bisa 10 kali ke toilet. lalu payudaranya nyeri bagian putingnya, cape dan ngantuk yang amat sangat, untuk mualnya sih alhamdulillah masih jarang-jarang.

semoga kehamilan ini berjalan dengan lancar dan sehat ya....

Jakarta Utara, 7 Februari 2012

di sudut ruang hijau-kuning

(diaryku )Menghitung Hari Menuju Halal

lanjutan tulisan yang sebelumnya.....

setelah lamaran saya dan mas punya waktu 3 minggu untuk mempersiapkan segala keperluan akad nikah dan resepsi. mas sudah mempercayakan semua keperluan akad dan resepsi kepada saya. dan saya dibantu mba desy dan suaminya mengurus catering,dan perias serta gedung.

sebelumnya sih ortu maunya tanggal 20 november hari ahad agar keluarga dari kampung tidak terganggu aktivitasnya. lalu saya mintanya hari sabtu berhubung hari sabtu masih hari ngajar di sekolah sehingga teman-teman ngajar bisa datang secara rombongan setelah berembug dan melihat kosongnya jadwal catering maka diputuskan tanggal 19 november 2011 tuk pernikahan saya dan mas.

pada hari seninnya, saya janji bersama mba desy tuk mencari bahan brokat tuk resepsi dan membayar uang muka cateringnya. berhubung hari senin saya piket di sekolah sehingga tidak bisa jam 9 berangkatnya karena tidak dapat izin dari kepsek. lalu jam 11nya saya sudah dapat izin tuk pulang duluan. sepanjang pulang ke rumah saya mampir ke BMI tanjung priok tuk ambil uang tuk DP. sesampainya di rumah jam 12.30  ternyata belom siap tuk berangkat. mba desy baru bisa berangkat jam 13.00 karena suaminya ada urusan dahulu.

pukul 13.30 kita berangkat menuju pasar baru untuk membeli bahan dan mampir ke asemka  untuk membeli sovenir. lalu janjian bertemu pemilik cateringnya jam 17.00. ternyata kita terjebak macet sehingga baru sampai di tempat pemilik catering pukul 18.00. alhamdulillah bertemu pemilik catering dan memberikan DP dan mencatat semua pesanan yang akan di pesan.alhamdulillah urusan hari senin beres....

Pada hari selasanya mas memberikan surat-surat dari KUA agar bisa di urus bapak untuk numpang nikah di KUA Menteng. karena fotonya belum jadi sehingga di berikannya pada hari rabu.hari kamisnya mas ke sekolahan lagi karena mo memberikan tambahan sovenir, sisa ponakannya saat nikah.

pada Jum'at pagi mba desy datang ke rumah membawa contoh undangan agar dapat di pilih oleh saya. saya memilih blanko undangan yang berwarna hijau karena sesuai tema dekorasinya hijau.

Hari minggunya dilakukan perawatan sebelum menikah, paket khusus dari periasnya. saya di lulur dan di masker oleh bu imam 3 kali.

waktu masih ada 2 minggu menuju pernikahan.

ternyata blanko undangan yang hari jum'at saya pilih kosong sehingga harus mencari lagi tema undangan yang sesuai keinginan, sehingga pada hari Rabu mba desy dan suaminya membeli langsung blanko undangan ke toko undangan, karena pada saat itu saya sedang keluar kota mendampingi anak MTs LDKS.

undangan jadi hari sabtu, waktu tinggal 1 minggu lagi untuk menyebar undangan, saya melist teman dan rekan sejawat yang akan diundang, karena saya hanya dapat jatah 50 undangan dari ortu, lalu 50 lagi tuk mas. Ortu punya jatah undangan 400 undangan. Hari ahad saya di lulur kembali dan malamnya mengantar mas fitting baju ke bu imam

Hari senin saya pergi ngajar di antar bapak naik mobil, sesampainya di sekolah saya yang masih di dalam mobil melihat mas dari belakang sedang berkendaraan motor menuju sekolah, lalu bapak mengklaksonnya sehingga dia langsung minggir dan langsung bersalaman dengan bapak. lalu saya langsung memberikan bungkusan yang berisi undangan untuk bagian dia.

Di sekolah saya belum membuat surat cuti, rencananya saya akan mulai cuti hari jum'atnya, berhubung ibu sudah mewanti-wanti agar sudah tidak kemana-mana lagi sehingga saya minta cuti mulai hari kamis dan sampai seminggu ke depan. saya hanya membuat surat izin cuti tembusan kepala sekolah saja, berhubung hari kamisnya rencananya pengawas sekolah akan melakukan supervisi.

Hari kamisnya saya sudah mulai cuti, berhubung undangan untuk teman-teman dekat belum tersebar sehingga saya menyebarkan undangan ke teman SMA dengan berkendaraan motor. saya mampir ke rumah Rina sempat dapat wejangan dan masukan untuk segera pulang, penganten sudah tidak boleh ke mana-mana lagi.

2 hari lagi masa penantian itu akan segera berakhir, hari jum'atnya saya di lulur dan di uap oleh bu imam yang akan merias saya. hari jum' at malam sodara yang dari Pemalang sudah nyampe di jakarta dan langsung ke gedungnya karena di sana sudah disiapkan kamar untuk mereka. malamnya saya sendiri saja di rumah, karena ibu dan bapak berencana akan tidur di gedung menemani sodara di kampung. tapi ternyata malamnya mereka pulang lagi ke rumah, karena Hana tidak bisa tidur di sana.
Sabtu pagi sekitar pukul 3.30 orang-orang sudah bangun untuk bersiap ke gedung, sekitar pukul 05.30 saya dan rombongan mulai berangkat menuju gedung mampir sebentar ke rumah teman bapak yang akan diminta memberikan sambutan selamat datang. pukul 07.00 saya sudah sampai di gedung, ternyata bu imam sudah menunggu untuk merias saya.

saya selesai dirias dan memakai kebaya akad pukul 08.30 ternyata keluarga mempelai pria sudah datang dari pukul 08.00. lalu si mas di dandanin dan dipakaikan pakaian akad putih-putih.

acara akad nikah di mulai pukul 09.00 mas duduk di depan berhadapan dengan bapak dan penghulu. saya duduk di bangku keluarga, karena saya tidak mau di jejerkan sebelum akad itu terucap. setelah ijab-kabul terucap dengan lantang dari mulut mas, lalu saya mulai duduk di sampingnya untuk menandatangani semua dokumen buku nikah. alhamdulillah akhirnya resmi dan halal sudah saya menjadi istrinya.

Episode hidupnya berlanjut menuju episode rumah tangga dan pengalaman menuju menjadi ibu....ditunggu ya kelanjutan tulisan diarynya

Jakarta Utara, 06 Februari 2012

di sudut ruang

(Diaryku) Proses itu

Mumpung masih pagi pikiran masih fresh dan sambil menunggu waktu tuk pergi ke muamalat tutup deposito....nulis dulu aahh....sebenarnya dari kemaren mau nulis proses perjalanan hidup ini.

Bermula pertemuan dengan seorang teman guru MI di masjid seusai sholat dhuha ibu yang berinisial E, kita satu yayasan dalam sekolah tapi dia ngajar MI saya ngajar MTs, tapi kita jarang bertemu. saat itu dibulan September, Bu E iseng bertanya pada saya, sudah punya calon belom, lalu saya jawab belum cariin donk bu. lalu dia langsung menawarkan teman kerja dari suaminya yang sedang mencari istri. dan akan mengkonfirmasi ke suaminya kalo temannya itu masih minta dicarikan istri atau tidak.

Dua hari kemudian ibu E meminta no Hp saya melalui bu M karena saya sedang mengajar di dalam kelas, lalu Bu M memberikan no IM3 saya setelah mengkonfirmasi terlebih dahulu ke saya.

Seminggu telah lewat saya bertemu kembali ibu E dikantor MI kemudian dia menanyakan apakah sudah ditelpon oleh orang yang mau di kenalkan oleh saya, saya bilang saja belum, mungkin dia takut ceplos saya. lalu bu E bertanya pada suaminya, ternyata dia mau menelpon jika no hp nya satu operator dengan dia. lalu bu E bertanya punya no simpati ga, saya bilang punya dan saya berikan pada bu E.

Keesokannya tanggal 3 Oktober 2011. Seusai mengajar sekitar jam 12.30, hp saya berdering ternyata orang yang akan dikenalin ke saya, dan dia bertanya hari Sabtu ada di rumah tidak, karena dia mau bertandang ke rumah tuk berkenalan dengan ortu, sempat saya kaget...kalau dia mo langsung ke rumah padahal saya belum tahu bentuknya seperti apa. sehingga keesokan paginya saya bicara dengan bu E kalau dia akan langsung ke rumah hari sabtu, lalu saya minta bu E kalau ngga ketemu dulu di sekolah. lalu bu E telpon suaminya kalau saat istirahat siang nanti mengajak temannya ke sekolah.

Saat siang tiba dia menelpon bahwa dia sudah ada di depan sekolah, lalu saya bilang aja langsung ke masjid sekolah, dan di masjid itu kita mulai berkenalan ditemani bu E dan suaminya.

Hari Sabtunya dia datang ke rumah tepat jam 9 pg karena itu yang saya minta disebabkan ibu masih masuk sekolah. dia datang dengan menggunakan sepeda motor warna merah, saya lupa dia pakai baju apa karena tidak memperhatikan secara detail. Dia datang ke rumah begitu sopan di sambut oleh bapak dan ibu. bertaaruf memperkenalkan diri dia yang sederhana apa adanya, dan serius untuk mencari istri dan cukup sekali dia datang ke rumah dan menunggu keputusan dari saya apa mau lanjut ke arah serius atau tidak. Dia memberikan waktu seminggu untuk saya dapat memikirkan hal tersebut.

Lalu hari Minggunya saya membalas kunjungannya di temani mba Desy untuk mengenal keluarganya. Keluarganya begitu sederhana dan saya disambut dengan baik.

 saya mulai memikirkan dan beristikharah apakah dia memang jodoh saya. sehari, dua hari, tiga hari memikirkan dengan matang tanpa ada rasa gegabah.  Selasa pagi, disekolah sambil menunggu dan memikirkan., saya memutuskan untuk menerimanya...dengan mengucap bismillah saya mengabarinya via sms kapan dia bisa melamar saya. dia langsung menelpon saya dan akan mengabarkan keluarganya dan memberitahukan saya hasil rembukan keluarganya, karena hari ahadnya keluarganya ada arisan keluarga.

Hari ahad tiba,karena ortu dan mba sudah tahu rencana saya akan menikah bulan depan sehingga saya diajak mba untuk hunting catering yang cocok di uang dan selera. lalu sorenya saya juga ada acara kumpul dengan teman SMA kocokan arisan. malam menjelang dia menelpon saya mengabarkan hasil rembukan dia dengan keluarga besarnya bahwa masih banyak pro dan kontra karena begitu cepat prosesnya sehingga ada sebagian keluarganya ngga yakin, sehingga keluarganya meminta saya tuk datang kembali minggu depannya, lalu saya berfikir kenapa menunggu minggu depan lagi kenapa ngga hari senin aja sepulang ngajar saya datang ke rumah, lalu dia mengiyakan, sehingga rencana dia melamar saya pada minggu depannya terlaksana.

Hari senin sepulang ngajar dengan membawa motor, kita konvoi menuju ke tempat kerja tetehnya dan ke rumah kakaknya untuk menyakinkan mereka bahwa kita sungguh-sungguh untuk menikah. setelah bertemu kakak-kakaknya dan meyakinkan mereka, dia mulai yakin kembali untuk menjalankan rencananya dapat melamar saya, lalu hari selasanya 
pas tanggal 18 Oktober 2011 sepulang kerja, sehabis magrib dia datang ke rumah untuk bertemu bapak dan ibu menyampaikan maksud untuk melamar saya secara pribadi. Saat itu perasaan saya campur aduk, antara bingung, senang dan melihat dia merupakan laki-laki gentle berani meminta langsung saya di hadapan bapak dan ibu.dan pada hari ahadnya dia akan datang kembali bersama keluarganya untuk datang secara resmi melamar saya.

tanggal 23 Oktober 2011 tepatnya hari ahad pukul 13.30 dia dan keluarganya datang ke rumah untuk melamar saya,keluarga ngumpul dan acara itu berlangsung hanya satu jam saja, dengan di awali saling berkenalan keluarga, menerima lamaran dari saya , penentuan tanggal akad nikah dan resepsi yang di rencanakan tanggal 19 Nopember 2011 hari sabtu setelah itu di tutup dengan doa dan ramah tamah. ia datang ke rumah membawa kendaraan motor merahnya sedangkan keluarganya didalam satu mobil.

Alhamdulillah episode satu babak telah dilalui proses taaruf sampai lamaran tidak terlalu ada hambatan. Lalu menuju satu episode hidup berikutnya persiapan menuju pernikahan.  diary nya akan di sambung di judul berikutnya.

intinya sih adalah saya dan dia yakin bahwa proses untuk menyempurnakan setengah dien niatnya hanya untuk beribadah dan meraih ridhoNya.


15.41 WIB, 28 Desember 2011
Di sudut ruang berwarna kuning-hijau

(Diaryku) Catatan Perjalanan Hidup Baruku

Sudah sebulan lebih 8 hari saya menjalani hidup yang baru, hidup berumah tangga...hmm jadi begini ya rasanya berumah tangga....hidup serba teratur. saat masih sendiri saya serba cuek tidak terlalu memperhatikan penampilan dan semua serba seenaknya dari pakaian, makanan dan kerapihan kamar. tapi sekarang sudah ngga lagi karena ada yang memperhatikan. terutama penampilan diri harus tampil bersih dan wangi.saat awal menikah saya main kerumah mertua bersama suami, langsung dech saya dikasih sabun hijau untuk muka biar ngga gampang jerawatan. seneng juga sih di kasih sabun hijau sampai 4 batang gratis pula...hehehe
Setiap pagi menjelang subuh atau pas azan subuh sudah bangun, suami siap-siap mo sholat subuh di masjid kalo saya langsung mandi setelah itu sholat subuh, lalu masak sarapan pagi dan membuat minuman, setelah suami pulang dari masjid biasanya dia baca Al-qur'an terlebih dahulu di kamar setelah itu kadang ketiduran dech dan selalu saya yang mengingatkan dia tuk minum habatus sambil diberikan gelas berisi air minum.

Saat liburan seperti ini saya menyempatkan masak lauk tuk bisa di bawa suami tuk makan siang. biasanya kalau kemaren-kemaren saat masih ngajar saya hanya bisa memasakkan telur ceplok untuk bekal makan siangnya. Tadi pagi saya berhasil memasakkan tahu-tempe bacem dan tumis toge yang di dalamnya dikasih tahu putih dan ikan jambal. Padahal untuk pertama kalinya saya masak masakan tersebut dan Alhamdulillah berhasil dan enak....tapi itu sih menurut saya ngga tahu deh kalo menurut suami....nanti saja saat pulang kerja malam nanti saya akan tanyakan gimana rasa masakan yang tadi saya bawakan.



27 Desember 2011
4.40 wib
Sore hari di ruang tengah paviliun

My Wedding

Bismillaahirrahmaanirrahiim
Bakda tahmid beriring sholawat. 
Assalamu’alaykum warahmatullaahi wabarakatuh
InsyaAllah menikah:

Trisnia Nurul Latifah, M.Si
Putri Bungsu dari Bapak H. Achjono dan Hj. Su’iroh
dengan
Wawan Indra Kurnia, S.E
Putra Bungsu dari Bapak (almh) Abdul Karnaen dan Hj Uha

Akad Nikah:
Sabtu,19 November 2011
Pukul 09.00 WIB
Gedung PRAMUKA Jl. Diponegoro No 26 Jakarta Pusat

Walimatul ‘Ursy
Sabtu,19 November 2011
Pukul 11.00 WIB s.d. 13.00 WIB
Gedung PRAMUKA Jl. Diponegoro No 26 Jakarta Pusat 
Mohon doa dari teman-teman semua agar Allah Subhanallaahu Wa Ta’ala melimpahkan barakah atas pernikahan kami. Kehadiran dan doa dari teman-teman semua merupakan hadiah terindah yang semakin melengkapi kebahagiaan kami. Bagi teman-teman yang berhalangan hadir, undangan ini bersifat pemberitahuan. Semoga Allah senantiasa menguatkan jalinan silaturrahim di antara kita.
Jazakumullaah khairan katsira

Wassalamu’alaykum warahmatullaahi wabarakatuh

~Semesta Asmara~

Wedding Poem by: Suly Bungsu Kasmaja( khusus dibuat atas permintaan saya)


duhai separuh agamaku
pada jelajah kerinduan yang bertumpuk
menjadi satu bertangkup tangan permohonan
saat hari bahagia menghampiri
untuk ku dan kamu...

duhai Azza yang suci dari cela
Rahman yang tiada kekurangan,
PadaMu bertumpu ke-Maha-an cinta nan sempurna

Maha sempurnaMu
mentautkan cinta gemintang pada malam,
Maha sempurnaMu
mengkisahkan seindah-indah kisah asmara Ali dan Fatimah
Maha sempurnaMu
menjodohkan nur Muhammad pada alam semesta sebagai kekasihMu

Duhai Tuhan Maha Cinta,
sesungguhnya hati-hati kami tlah terkumpul dalam cinta kepadaMu,
maka satukanlah pula bentang perjalanan panjang kami dalam kasih sayangMu,

tiadalah yang kami harap
di hari kebahagiaan nan penuh rahmat ini,
selain izin kasihMu..wahai Rabb penggenggam cinta..

amiin